Archive for category The Rocking Hijab

Perutusan Tahun Baru Cina TG Nik Abdul Aziz

PERTAMA saya mengucapkan Gong Xi Fa Chai kepada semua masyarakat Tionghua. Pengharapan besar Tahun Baru Lunar ini yang jatuh pada Isnin, 28 Safar 1433 bersamaan 23 Januari 2012 akan meneruskan keharmonian hidup untuk semua masyarakat di Kelantan.

Perayaan Tahun Baru Cina kali ini adalah satu perayaan penting bagi masyarakat Tionghua kerana mengikut giliran kalendar Cina tahun ini adalah tahun Naga Air. Justeru masyarakat Tionghua percaya tahun ini bakal membawa banyak kebaikan dan rezeki.

Apa pun Naga adalah suatu simbolik dalam kepercayaan masyarakat Tionghua, sementara Air adalah nikmat Allah SWT kepada semua makhluk. Maka bagi Negeri Kelantan, sudah terbukti masyarakatnya hidup dengan penuh keharmonian, sejahtera dan berkebajikan dinikmati  semua kaum. Ia ibarat air yang menjadi pendorong bagi masyarakat Tionghua untuk lebih maju menyumbang dalam apa jua bidang, terutama dalam sosioekonomi yang boleh memberi kebaikan untuk seluruh masyarakat Kelantan.

Demikian pula, simbolik hidangan jamuan raya ‘Yee Sang’ yang mempunyai nilai keagungan dan kehebatan institusi kekeluargaan, ia juga suatu simbolik dalam mengharmonikan persefahaman antara masyarakat selain Tionghua.

Semoga Allah SWT memberkati seluruh hidup masyarakat Kelantan yang telah terbukti sejarahnya begitu hormat-menghormati di antara satu sama lain. Ia sesuai dengan semangat kekeluargaan yang dipupuk sempena musim Tahun Baru Cina.

Oleh kerana itu, sukacita saya mengingati balik apa yang saya utuskan semasa sambutan Tahun Baru Cina sebelum ini (sempena tahun Arnab):

“Kita satu ummah yang bersama-sama memberi sumbangan ke arah lahirnya negara Malaysia yang lebih adil dan aman serta sejahtera berteraskan nilai agama.

Islam sebagai agama yang tidak mengamalkan diskriminasi kepada sesiapa sekalipun. Justeru Islam mendidik agar berlaku adil kepada semua bangsa.

Tidak ada kelebihan satu bangsa ke atas satu bangsa yang lain, melainkan dengan takwa kepada Allah.”

Harapan amatlah besar, agar masyarakat Tionghua di Malaysia dan di Kelantan terus memberi kerjasama terbaik kepada pihak Kerajaan Negeri untuk meneruskan program pembangunan masyarakat Kelantan ini dengan sebaik-baiknya.

Tuan Guru Dato’ Bentara Setia Haji Nik Abdul Aziz Bin Nik Mat,
Menteri Besar Kelantan/al-Mursyidul Am PAS
Kota Darulnaim, Kota Bharu.

Dipetik dari  http://www.blogtokguru.com/ & http://www.youtube.com/user/tvpas09

CNY Poster is by http://therockinghijab.blogspot.com/

Advertisements

Leave a comment

Twins of Faith Event: PICC Putrajaya 24 & 25 December 2011

Twins of Faith: Knowledge and Action
The Biggest Malaysian Islamic
Family Festival for 2011!
24th & 25th December 2011,
Putrajaya International Convention Centre (PICC), Putrajaya

Be prepared for the biggest Family Festival of the year! 

What to expect?

– Heart softening lectures from amazing speakers from around the World

– Breathtaking Islamic exhibitions

– Interactive workshops to benefit you in your personal and professional life

– Uplifting nasheeds and poetry from world famous artists

– Colourful Bazaars for all your shopping needs

– Exciting Kids Zone to educate and keep children entertained

– Beneficial talks and activities in the Mothers’ Room including live coverage from the Main Auditorium

For more info, go to this website or go like their facebook page here!

See you there!

Thanx to Sis TheRockingHijab for the info 🙂

Leave a comment

Jika Gadis Ini Boleh, Apa Yang Menghalang Anda?

Dipetik dari http://therockinghijab.blogspot.com/

Drama kehidupan seorang muallaf?

 

Suatu ketika dahulu,

Sedang dia bersolat, tiba-tiba pintu biliknya diketuk bertalu-talu. “Sandy, what’s taking you so long?” Peluh merenik di dahi. Terus saja dia campakkan selimut dan kain batik ke dalam almari. “Coming!” Selesai membantu ibu di dapur, Farah kembali ke bilik, menyambung urusan yang belum selesai.

“Allahuakbar…”

Bercucuran air mata saat melafazkan bait “Hanya kepada Engkaulah aku menyembah dan kepada Engkaulah aku memohon pertolongan…”

Selesai bersolat, pasti dia akan menangis. ‘Sampai bila Ya ALLAH, sampai bila harus aku rahsiakan perkara ini?’

Itulah rutinnya setiap hari, setiap malam menangis kerana dilemma antara keluarga dan agama, setiap hari menjeruk rasa kerana tidak dapat menutup aurat secara sempurna.

Itu suatu ketika dahulu.  [http://therockinghijab.blogspot.com/2009/11/what-it-like.html]

Setahun kemudian,

Farah akhirnya diberi kekuatan untuk memberitahu perkara sebenar kepada ibu bapanya. Akhirnya. Mula-mula ‘mummy’nya. Setelah itu ‘daddy’nya.

[mummy >> http://therockinghijab.blogspot.com/2010/09/mummy.html]

[daddy >> http://therockinghijab.blogspot.com/2010/09/my-dad-turn.html]

Hajatnya untuk memberitahu perkara sebenar pada kedua ibu bapanya akhirnya terlunas juga. Setelah setahun hidup dalam kerahsiaan, akhirnya perkara sebenar terluah juga. Farah menyangkakan mungkin dia akan mendapat kesudahan dalam kesedihannya namun ujian ALLAH tidak akan pernah selesai selagi bernyawa. Sejak peristiwa itu, emosi Farah semakin tidak stabil. Dia akhirnya menjadi semakin lemah jiwa, tidak lagi sekuat dahulu dan kini, Farah amat merindukan semangat juang yang pernah dia alami suatu ketika dahulu.

Kini, amat mudah sekali untuknya berasa lemah, dan dia cukup tidak menyukai perasaan itu. Sehingga kini juga, ayahnya masih tidak berhubung dengannya, meskipun Farah ada mencuba untuk mencantumkan kembali silaturrahim yang telah retak.

Sekarang, Farah telah belajar untuk hidup demi masa sekarang, dan meneruskan kehidupan biarpun hidup sebatang kara di Kelantan. Dia kini ibarat seorang yang yatim. Kesedihan kerap singgah dalam hatinya, biarpun dia cuba menepis perasaan itu agar dia boleh bersyukur dengan nikmat yang ALLAH berikan padaNya, iaitu hidayah.

Babak-babak di atas bukanlah kisah yang diciplak daripada cerekarama di TV 3, bukan kisah fantasi.

Kisah ini adalah kisah saya.

Ya, saya.

Kadang-kadang, jiwa ini rasa lemah namun al-Quran menjadi pengubat di saat hati sedang berduka. Kadang-kadang, jiwa ingin berputus asa namun ALLAH menjadi punca kekuatannya. Kadang-kadang, terasa ingin lari dari segala-galanya, namun cepat-cepat berpijak di bumi yang nyata.

Segalanya untuk apa?

Untuk apa aku korbankan semua ini?

Memeluk Islam pada usia 18 tahun.

Masih mentah, masih belum betul faham erti kehidupan.

Untuk apa aku mengejar agama ini?

Kerana aku yakin ALLAH itu pasti, dan kerana aku yakin Islam itu paksi kehidupan.

Kerana aku yakin, aku tidak dapat hidup tanpa Islam.

Semuanya bermula dari keyakinan, dan berakhir dengan kalimah syahadah terlafaz di lidah.

Kerana lafaz “Aku bersaksi bahawa ALLAH itu Tuhanku dan Muhammad itu pesuruh ALLAH.” itu bukan sekadar lafaz, namun ikrarku untuk diri sendiri, untuk hidup dalam kebenaran dan hidup untuk kebenaran.

Aku ingin jadi orang beriman.

Yang beriman bukan sekadar tampak pada kelabuhan tudungnya,

Bukan sekadar nampak pada ibadah yang dilakukan,

Tetapi aku ingin menjadi seorang yang kekal beriman biarpun berkali-kali diasak untuk meninggalkan iman itu sendiri.

Hanya ALLAH sebagai pembantu, dan aku pasti, jika ALLAH yang membantu, tiada siapa yang dapat menghalang.

You are strong Farah! Believe it!

The Kite Runner, Teluk Chempedak, Pahang, 2011

After all, you’ve made it this far. So what’s stopping you for Jannah?

*Jannah = Syurga@Heaven

Leave a comment